Monday, April 16, 2018

Bule Gaul

Ini lho, saya warga asli Jakarta, tinggal di perumahan tempat saya tinggal ini sudah lumayan lama, tapi kok yao masih tidak dikenali tetangga, dibanding suami saya yang tinggal nomaden, antara Melbourne – Jakarta. 
Lebay sihhh... mbak Wikipedia bilang : A nomad is a member of a community of people who live in different locations, moving from one place to another in search of grasslands for their animals.

Cerita Ramadhan tahun lalu, saat saya Teraweh satu shaft dengan ibu-ibu komplek. Biasanya saya milih diluar, karena saat ceramah kadang-kadang saya bisa saving mata ngantuk (merem-merem ayam ‘bentar).
Kali ini saya berkesempatan masuk ke dalam, karena rombongan shaft diluar sudah tidak ada (kebiasaan Teraweh, makin mendekati lebaran, shaft makin maju).

“Nggak penah lihat Ibu sebelumnya”  tiba-tiba ibu-ibu sebelah menyapa saya

Saya : Oh iya bu, saya biasanya diluar sana 

(halllahhh cari alasan, emang jarang teraweh kannn? Hehehe.. biasanya pulang kerja, habis buka, saya langsung ngantukk)

Ibu sebelah : Tinggal disini ? 

(Maksudnya di komplek iniiii,  mosok tinggal di masjidddd..)

Saya : Iya

Ibu sebelah : Di blok apa? ga pernah lihat, ga ikut pengajian rutin ya?

Saya : Itu rumah saya Bu, di depan taman, kanannya bu Joko. Sebenernya pengen ikut pengajian, tapi jadwal-nya siang, saya kerja, jadi ga bisa, apalagi ikut arisan. 

Ibu sebelah : Sebelahnya bu Joko bukannya ditempatin Bule?

Makkk Grroommbbbyaaanggg! … sekate-kate nyebut-nyebut Bule 

Ibu sebelahnya lagi (ikut nimbrung) : dikontrak bule kan, rumah itu ?

Saya (pasang muka tetep cool) : Iya bu, saya juga tinggal disitu, nggak ngontrak, beli dari awal, dan yang ibu sebut 'bule' itu suami saya.

Ibu sebelah, sebelahnya, sebelahnya lagi (KICEP) : Maaf bu, Oh itu suami Ibu..  maaf lagi ya bu, abisnya  lebih sering lihat suami ibu disini (maksudnya di masjid). Ibu ga pernah keliatan.

Hwadooohhh NYINDIR tingkat dewa ini : saya jarang ke masjid.

Bener kan… suami saya lebih gaholl daripada saya?

Cerita lain, 
Didalam komplek ada Bank Mandiri, didepannya ada semacam kantin terbuka dan teduh, lumayan banyak yang dagang makanan di situ dan terkenal enak-enak. Ada yang jualan teh botol, jualan jus, mie Aseng, ketoprak, soto mie, bakpao, gorengan, ayam bakar, somay.. (Hhhaaallahh! jadi laper nyebutin makanan). 
Suatu hari saya jajan disitu, beli ketoprak. Sambil diulekin ketopraknya, ngobrol-ngobrol sama abangnya, dan kebiasaan saya, nyatetin nomor HP tukang dagang (maksudnya supaya bisa delivery – mager bangettt). 
Nih ya… saya punya nomor telpon tukang jualan makanan yang lewat, seperti tukang bubur ayam, tukang sate padang, jamu mbak Yatmi, tukang ketupat sayur (sebentar lagi saya punya nomor HP tukang SOL sepatu keliling.. wkwkwk)

Saya : Mas ada nomor HP nya nggak? 
Bisa pesen nggak? (saya buru-buru nambahin, takut abangnya GE-ER duluan.. hahahaha)

Abang ketoprak : Ada Bu, ini (kasih nomor HP). Bisa diantar kok, Ibu di blok apa?

Saya : Itu rumah saya disebelahnya bu Joko, depan taman

Abang ketoprak : Itu bukannya rumah pak Bule?

Eaaallaaaahhh, kejadian lagi, gue ga dikenali!

Saya : Ya itu suami saya.

Abang ketoprak, abang teh botol, abang mie aseng (ikut nimbrung) : Ooo Bapak kemana Bu? Biasanya abis Jum'atan sering ngobrol sama kita di halaman masjid sambil ngadem.

Sekali lageeee, saya kalah pamor dari suami saya.

Cerita lainnya, Suami saya kenal dengan ibu RT, karena kebetulan Ibu RT punya warung lumayan gede, dan suami saya sering mampir beli minuman sehabis gowes sepedaan, dan sering diajak ngobrol.
Oh iya saya ga asing-asing amat sih di lingkungan rumah, masih punya teman yang contactnya setahun sekali (hahaha..), karena Ibu ini partner saya dalam joint menyajikan makanan takjil buka puasa di masjid, namaya bu Nanang. Dan Ibu Nanang dan Ibu RT rupanya akrab bersahabat.
Suatu hari mereka berdua ngobrol, dan bermaksud kerumah untuk menyampaikan sesuatu.

Bu RT : Saya mau kerumah warga, yang rumahnya didepan taman itu, sebelahnya rumah bu Joko

(Bu joko kondang bangettt yaak, dari tadi disebut mulu)

Bu Nanang : Itukan rumahnya Ibu Eny

Bu RT : Bu Eny yang mana?? Itu rumahnya pak Dave Buuu, orangnya sering mampir sini beli minum

Akhirnya …
Kringggggg... HP saya bunyi 

Suara bu Nanang : Bu ada dirumah kan? Rumah ibu sebelah mananya rumah pak Dave ya ??

Hwuakakakkakakakkkk… sampe gebresss berulang-ulang neeehh!!



3 comments:

  1. lucu kali sih bu cerita serunya...gubrak..bangku diangkat..jatuh deh..

    ReplyDelete
  2. ibu cantik..apa kabarnya? salam kangen

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah kabar baik Nia cantik. Semoga Nia sekeluarga juga baik2 saja. Aamiin.

      Delete